Sabtu, 11 Agustus 2012

Wali Kelas

Aku sekarang jadi wali kelas. iya, ngewali kelasin anak kelas 7 di SMP tempat ngajar. Hemm bingung juga apa yang mesti dilakukan. Untung sebelumnya Yuan yang udah berpengalaman selalu berbagi cerita, dan ngasih tau gimana sebaiknya bersikap.

Murid yang aku pegang, 40 orang -____-" kelas 7D. Kesan pertama bareng mereka, anak-anaknya kurang asyik, pada diem kaya zombie. apa karena terpesona liat wajahku yang cantik sejagat kamar. Beda jika dibandingin sama anak-anak 7B yang langsung nyambung sama aku. Tadinya padahal, aku tuh megang kelas 7B, tapi entah kenapa bu guru senior yang satu itu maksa banget pengen tukeran. ya okelah kalo begitu, ga masalah sih buatku megang kelas mana aja.:D

Masalah pertama datang. Santi, salah satu anak kelas 7D, ga pernah masuk lagi sejka hari pertama sekolah (KBM). aku kira dia sakit biasa aja. tapi sampe seminggu Santi ga kunjung datang. Aku tanya dimana rumahnya. Pojok. kata anak-anak. Belum lagi sampai niatku mau mengunjungi rumah Santi, eh datang kabar yang kurang mengenakkan dari wali kelas sebelah.Katanya, Santi mau keluar sekolah aja. Sekolah juga malu, diledekkin orang miskin terus sama Wulandary anak kelas 7B.Naah sebelum aku konfirmasi, ternyata masalahnya udah sampe ke pihak sekolah. Baiklah.Pihak sekolah yang menyelesaikan karena dianggap ini sudah berkaitan dengan sekolah. Berita tentang Santi dan Wulandary menjadi trend topic di kalangan anak-anak SMP, bahkan sampe anak kelas 8 dan 9. huaaah justru mereka yang memperkeruh suasana dengan gosip yang jelas ga benar. Suatu siang pulang sekolah, aku ajak Wulandary bicara. Menanyakan apa yang sebenarnya terjadi. Wulandary cerita panjang lebar tentang masalah yang sebenarnya. Ya aku ga percaya gitu aja, nelan mentah-mentah dong. itu kan versi nya dia. Oke ... dan esok paginya, aku konfirmasi langsung dengan pihak sekolah. Santi resmi keluar sekolah. Masalah sebenarnya, bukan karena Wulandary yang mengejek, tetapi memang sebelumnya juga Santi masuk SMP setengah hati. Memang tadinya ga akan dilanjutkan. sayang sekali ..... apalagi dengan alasan yang ga patut dijadikan alasan. mau bantu ibu ngasuh adik. Segala macam cara sudah dilakukan untuk membujuk Santi agar mau kembali sekolah. tetap saja, sia-sia. Oke, murid 7D ku berkurang 1 orang. Santi.

Masalah kedua. Salah satu muridku suatu siang pas pelajaran olahraga kehilangan uang Rp 8000. Jumlah yang besar untuk ukuran mereka. Kejadian itu, ketika aku sedang tidak ada di sekolah. Terpaksalah diurus oleh Bu Susan, yang jagain perpustakaan.Untuk sementara, diganti Rp 10.000. Bu Susan memperingatkan aku, kalo suka banyak anak-anak yang seperti itu.Aku belum bertemu lagi dengan anak-anak.Hmmppp ....
benar-benar harus ku ingatkan lagi tentag budi pekerti. Nah, kemarin siang sebelum pulang sekolah, Anggi cs cerita, kalo katanya ada yang liat Jani geradahin tas anak-anak. Jani. keliatan anaknya agak nakal memang.
sementara baru itu aja sih, tapi semoga aku bisa lancar menghadapinya. Amiin

7 komentar:

wira88 mengatakan...

kunjungan balik nih put, he..
jadi wali kelas kelas 7 tuh ribetnya pas ngisi rapot smester 1. beruntung skarang mah jadi wali kelas 8, he..

keep blogging

Putri Jennia Fasa mengatakan...

Kalo huru hara ngisi raport, ud ngerasain taun kemaren, ngisi punya nunu yg kebetulan lg sibuk pisan. Hehe ... Mksh jawir, share terus ya. Keep blogging too :)

wira88 mengatakan...

isi rapotnya doble kan ya, sama biodata peserta didiknya

Putri Jennia Fasa mengatakan...

Hooh wir .. Biodata, sem 1 sem 2 hehehe

wira88 mengatakan...

wira mah suka diisiin sama ade. abis tulisannya terlalu bagus, sampai sulit dimengerti sama orang laen, he..

Putri Jennia Fasa mengatakan...

Hahaa untung aya suruheun nya wir, km teh ngajar matematika jadina? Ckckc hehe

wira88 mengatakan...

iya, matematika.. malahan kmaren jd pembimbing olimpiade sains nasional, mata pelajaran fisika. alhamdulilah anak didik si aku juara 3 tingkat kabupaten

sekalian nitip jemuran ya..
http://wira88.wordpress.com/2012/08/15/merdeka/